Saturday, 17 February 2018

Halo Matahari: Penduduk Sarawak, Kalimantan Gempar Saksi Fenomena Unik

Fenomena Halo yang kelihatan di Sarawak: Foto sumber: BERNAMA
DIOLAH OLEH: MOHD EZLI MASHUT

CUACA: Penduduk di sekitar Sarawak dan Kalimantan berpeluang menyaksikan fenomena Halo Matahari yang disifatkan kejadian unik dan jarang-jarang berlaku.

Agensi Berita Indonesia REPUBLICA ONLINE melaporkan penduduk Kota Muara Teweh, Kabupaten Barito Putra, Kalimantan Tengah, melihat fenomena halo matahari itu, Sabtu (17/2). Fenomena itu terlihat jelas sekitar pukul 10.30 WIB.

Peristiwa halo matahari ini juga sebelumnya terjadi dan dilihat warga Muara Teweh sekitar sepuluh tahun tahun lalu iaitu pada tanggal 19 Oktober dan 28 Oktober 2008 serta tahun lalu pada 14 Mac 2017.

Sementara itu Agensi Berita Malaysia BERNAMA memuatnaik foto kejadian fenomena Halo Matahari itu di laman media sosial TWITTER.

Pemandangan halo matahari (optikal berupa lingkaran cahaya seperti pelangi yang mengelilingi matahari) dapat dilihat di kawasan perumahan Bandar Baru Samariang, Sarawak.

Kejadian tersebut amat jarang berlaku di kawasan tropika kerana kebiasaannya ia berlaku dikawasan iklim sejuk.

Kesempatan itu turut diambil penduduk untuk mengambil gambar untuk diabadikan sebagai kenangan selain tersebar di media sosial.


Foto Sumber: Twitter BERNAMA

Foto Sumber: Twitter BERNAMA

Foto: Sumber Twitter BERNAMA

Dalam pada itu, Berita Online BATAMPOS melaporkan fenomena halo matahari menghebohkan sebahagian warga di Ranai Natuna. 

Fenomena berbentuk cincin warna pelangi mengelilingi matahari ini terlihat beberapa jam mulai sekitar pukul 10.00 WIB, Kamis (15/2).

Sejumlah warga Ranai mengaku jarang melihat penampakan fenomena halo matahari di Natuna. Dan menganggap sebagai petanda alam.

“Mudah-mudahan bukan pertanda buruk. Fenomena itu jarang terlihat di Natuna cukup lama. Cuaca pun cukup pasas, tidak biasa secara langsung dilihat mata telanjang,” ujar Ari Warga Ranai.

Fenomena ini yang dapat dilihat dengan mata kasar merupakan lingkaran cahaya yang mengelilingi bulan atau matahari merupakan salah satu fenomena optik seperti pelangi yang disebabkan pembelokan cahaya oleh unsur atmosfera. 

Dalam amalan pemerhatian cuaca, fenomena halo antara petunjuk yang boleh diguna untuk meramal hujan atau ribut petir dalam tempoh 12 hingga 24 jam.

Lapisan awan cirrostratus sangat nipis sehinggakan matahari atau bulan boleh dilihat dengan jelas melaluinya tetapi kadang-kadang matahari atau bulan juga boleh kelihatan sebagai bayangan malap melalui lapisan awan yang tebal.

Apabila cahaya matahari atau cahaya bulan melalui kristal ais awan cirrostratus, cahaya tersebar atau dibiaskan yang menyebabkan fenomena halo.


SUMBER:
1. REPUBLICA ONLINE
2. BERNAMA
3. BATAMPOS.COM